Pertama Kali Pacaran Sama Kakak Kelas

18 Jan 2014
Nama gue Rara, gue kelas 1 SMA. Gue anaknya ngak terlalu pinter, ngak terlalu bandel juga bisa di bilang rata-rata sin guenya, trus gue anaknya tomboy tapi suka yang namanya pacaran.

Sejak pacar ke 4 gue mutusin gue dengan alasan fokus ke pelajar, gue ngak ada minat sedikit pun untuk namanya pacaran.
Ngak tau kenapa gue males aja pacaran, sampe-sampe udah 10 cowok yang gue tolak, Hahaha... Lucu ngak tu.

Udah beberapa bulan gue jomblo/singel, ada seorang cowok kakak kelas gue ngajak pacaran. Entah kenapa gue lansung terima aja tanpa mikir-mikir apa pun. Hmm.. Crita nya gini



waktu itu gue bolos ngak masuk kelas trus gue duduk di kantin sekolah. Setelah lama duduk di kantin gue ngrasa bosen, ngak tau lakuin apa. Dan gue liat ada tiga cowok yang lagi main basket, ketiga cowok itu kakak kelas gue. Di antara mereka yang gue kenal cuma satu orang namanya kak Ilham.
Gue mendekati mereka sambil bilang "Boleh ikutan main basketnya..?" mereka terdiam sejenak dan menjawab "Boleh.." sambil tersenyum.
Kita pun main bersama, setelah lama bermain kita ngrasa capek dan memilih untuk istirahat, aku mengajak mereka untuk duduk di kantin sambil minum minuman dingin biar seger.
Setelah sampai di kantin kita ngobrol-ngobrol dan tiba-tiba seorang cowok yaa.. Kakak kelas gue juga, dia minta nope (no handpone) gue, katanya sih biar lebih dekat aja. Yaa gue kasih, lalu gue nanya "Nama kakak siapa..?" dia jawab "panggil aja kak Tomi".
Setelah lama komunikasa smsan atau telfonan kita semakin dekat dan semakin akrab aja. Dan ada satu hal yang ngak pernah gue lakuin sebelumnya, yaitu nelvon lama-lama sama cowok. Yaaa...gue ngak suka aja nelfon lama-lama abis bosen. Tapi kalo sama dia gue ngak ada ngrasain bosen sedikit pun, gue nelvon sama dia sampe-sampe 4 jam. Gilakan, apa coba yang mau di omongin sampe-sampe 4 jam segala.

Pernah waktu itu dia ngajak pulang bareng dan gue mau. Di perjalanan dia lakuin apa coba sama gue. Dia nembak gue, dan gue kaget sambil terdiam ntah apa yang gue pikirkan gue ngak tau.
Tiba-tiba saja dengan spontan gue bilang "Ya gue mau". Dia keliatan senang banget dan gue. Gue bingung apa yang barusan gue lakuin, yah.. Gue coba aja ntuk jalani sama dia ternyata asik juga.

Setelah 1 minggu pacaran gue dapat kabar kalo dia udah punya pacar. Gue kecewa dan gue lansung nanya ke dia gini, "Kak apa benar,, kalo kakak udah punya pacar...?".
Dia jawab "Emang benar kakak udah punya pacar. Emang knapa...?".
Gue terdiam dan merasakan kekecewaan.
Dan dia bilang "Sayang emang benar kalo kakak udah punya cewek, ceweknya itu kan kamu sayang pesek...".
Aku lansung cemberut. Nyebelin tau, gue lagi serius eeeh dia malah anggap itu becanda.
Gue jawab dengan nada tinggi "Ini serius tauk....!!!"
Dan dia ketawa sambil jawab "Hahaha... Sayang pesek pacar aku cuma kamu tauk. Ngak ada yang lain, emang siapa sih yang bilang ke kamu...?" sambil nyubit hidung gue.
Dengan jutek gue jawab "Adalah orangnya kakak ngak perlu tau".
"Sayang kamu jangan dengerin ya omongan orang yang syirik dengan hubungan kita. Sambil megang tangan gue dan natap mata gue.
Lalu tiba-tiba deg deg deg deg... Jantung gue detaknya kencang amat, kata gue dalam hati.
Perdebatan kita selesai.

Setelah lama aku pacaran sama dia rasanya sperti permen nano-nano. Yaa... Maksud gue ada senang ada sedihnya.

Tapi kali ini ngak, Dia brubah. Tiba-tiba saja dia mengakhiri hubungan ini dengan alasan yang ngak jelas. Waktu itu air mata gue netes dengan tidak gue sadari, dalam hati gue berkata kau lah cowok pertama yang bisa buat gue nangis karna CINTA.

Jujur gue kecewa dan gue hanya nrima dengan iklas.
Sumpah gue ngrasa kehilangan dia, gue ngrasa dia brubah ngak sperti raka yang gue kenal dulu. Mungkin Tomi yang gue kenal dulu ngak akan pernah kembali lagi.

Dan sekarang ku hanya bisa mencintai MU dalam diam.
Dan merindukan MU dalam sepi.

Ini hanyalah sebuah artikel kiriman dari salah seorang adik-adik'an:
Pengirim : Yoli firda salfina

Tidak ada komentar:

Posting Komentar