Kehidupan baru setelah Lulus SMA

1 Jun 2014

Di postingan kali ini gue mau ngebahas tentang lulus-lulus-an, mumpung masih dalam euforia kelulusan. Ada yang ngerayain kelulusan dengan coret-coret baju, ada yang konvoi, ada yang makan-makan, dan ada yang duduk di pojokkan sambil showeran karena kesempatan ngecengin gebetan udah gak ada lagi. Sebenarnya sih euforia kelulusan pada tanggal 20 Mei 2014 lalu, tapi berhubung gue baru dapetin poto dari salah seorang temen mangkanya gue langsung update di blog sebagai artikel.


Lihatlah foto euforia kelulusan gue sama temen-temen di atas.. Foto di atas adalah foto perayaan kelulusan SMA. Gue sama temen-temen ngerasa seneng banget karena bisa merayakan lulus dari sekolah yang udah 3 tahun gue dudukin, tongkrongin, dan bokerin. *yang terakhir enggak bener*

Tapi terkadang gue berpikir sama anak SMA jaman sekarang (termasuk gue sendiri). Dari gue SMP sampai SMA, gue selalu stress berat menjelang hari-hari Ujian Nasional. Soalnya kalo gue mau lulus, gue harus memenuhi nilai minimum yang di tentuin oleh batas KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal). Kalo enggak bisa memenuhinya ya terpaksa enggak lulus dan berkemungkinan harus ikut Paket C. Coba bayangin aja, perjuangan selama 3 tahun pun menjadi sia-sia kan. Nyesek kan? Yang jelas Nyesek Banget! 


Setelah lulus SMA pun gue menghadapi di lema besar, soalnya gue harus bisa mendapatkan universitas yang gue inginkan, yaitu universitas negeri. Gue mendapatkan kesempatan dari sekolah melalui SNMPTN undangan, tapi setelah tanggal pengumuman tiba... ternyata gue belum beruntung, gue pun enggak lolos untuk masuk ke universitas negeri yang gue pilih. Tapi hidup harus terus berjalan, gue enggak boleh nge-down karena belum lolos di SNMPTN undangan. Dan saat ini gue lagi berusaha mengikuti ujian-ujian lain untuk mendapatkan universitas negeri.. *Insyaallah*

Oke.. stop dulu deh curhatannya. Kali ini gue mau ngebahas tentang kalo udah lulus SMA, apa kalian udah ngerasa puas atas hasil yang kalian dapatkan? Dan menurut gue, lulus SMA itu baru tahap awal menuju ke kehidupan yang sebenarnya. Kalo gitu, gue mau ngasih beberapa renungan buat yang baru aja lulus SMA kayak gue. Here they are:

1. Masa SMA adalah masa-masa paling indah

Dari lubuk hati gue yang paling dalam, gue ngerasa kangen banget sama masa-masa SMA yang baru aja gue lewatin. Pake seragam putih abu-abu, ngemodusin adek kelas, duduk di pojokan belakang sambil main gitar, asik main catur di meja guru, cabut bareng, nakal bareng, bahkan dapat kasus bareng, dan juga ngelakuin hal-hal gokil lain di kelas. Itu semua terasa indah banget kalo di bayangin. Karena gue merasa kalo udah masuk di bangku kuliah, mungkin ngumpul-ngumpul kayak gitu merupakan hal yang sangat langka untuk di lakukan. Menjadi mahasiswa pasti rata-rata pada sibuk sama tugasnya masing-masing, ya ngerjain skripsi, praktek, pokoknya gitu deh.. *yang gue tau sih*

2. Setelah lulus SMA mau kemana?

Ini nih salah satu dilema besar yang di hadepin sama yang baru lulus SMA, “Mau kemanakah gue setelah lulus?”. Buat sebagian dari kalian kalo setelah lulus pasti ada yang punya rencana untuk ngelanjutin ke Perguruan Tinggi Negeri yang di sukai, mungkin ada juga setelah lulus ada yang mau kerja, bahkan... ada yang memutuskan untuk menikah atau pun nganggur satu tahun dan tahun besoknya kulian. Nah, dari sinilah kalian harus bener-bener berpikir, “Apakah langkah yang gue pilih ini bakal ngebuat masa depan gue cerah?”. Jangan sampai yang tadinya kalian pengen daftar kuliah, gara-gara ada hasutan temen yang ngajakin buat ngelamar pekerjaan, ehh... malah ngikut aja tanpa di pikirin terlebih dahulu. Menurut gue, nyari kerja jaman sekarang tuh susah, apalagi cuma lulusan SMA. Tapi inget ya, gue enggak nge-judge orang yang abis lulus SMA langsung kerja itu bakal jadi pengangguran. Siapa tau aja yang lulus langsung kerja itu bakalan lebih sukses dari yang kuliah, ataupun sebaliknya. Who knows?

Hidup adalah pilihan.

3. Masuk ke lingkungan baru

Setelah lulus dari SMA, kalian pasti bakal merasakan kehilangan. Pastinya bakal kehilangan guru, pacar, selingkuhan, temen, sahabat, dan seluruh orang yang kalian kenal semasa SMA. Enggak peduli seberapa banyak temen dan pacar yang kalian punya semasa SMA, mereka pasti bakal hilang satu per satu, soalnya udah enggak ada lagi kebiasaan jam 7 pagi masuk kelas dan jam 2 siang pulang sekolah (itu kalo di sekolah yang gue jalanin). Enggak ada lagi ngumpul-ngumpul bareng di kantin sambil ngomongin seri kartun, nonton film, nonton bokep, dan artis terbaru.. Mau enggak mau kalian harus kehilangan momen-momen itu semua. Setelah kalian masuk ke dunia kuliah atau kerja yang baru kalian jalanin, berarti kalian juga harus mencari temen baru disana.

4. Waktunya untuk mandiri

Setelah lulus SMA, para orangtua biasanya bersikap cuek kepada anaknya untuk melatih kemandirian dalam menghadapi dunia baru yang akan mereka jalani. Berarti kalian juga harus selalu aktif dalam mencari informasi tempat kuliah atau kerja untuk diri kalian sendiri. Jangan sampai kalian malah diem aja di rumah enggak ngelakuin apa-apa, berharap ada tempat kuliah atau kerja yang dateng sendiri kepada kalian. Yah, menjadi seorang yang mandiri itu emang enggak gampang, kita harus menghadapi dunia tanpa orangtua, kayak mulai nyari kerja buat makan sendiri, enggak bisa secara bebas main kesana-kesini, pokoknya tiap hari berkutat dengan materi perkuliahan ataupun bahan pekerjaan. Oleh karena itu, kalian harus bisa membagi waktu antara kuliah atau bekerja dan keperluan diri kalian masing-masing.

Gue yang baru lulus dari SMA juga masih sering ngebayangin momen-momen indah yang pernah gue alamin semasa menjadi warga putih abu-abu, tapi kita juga ngga boleh terlalu sering mengingat dan menengok ke belakang.

Because life is a journey, we will never know what happen to our life if we just stay quiet and don’t do anything. We must keep moving to reach a brighter future..
Ini ada satu buah poto yang bakal gue kangenin banget dari masa-masa SMA


Hehe.. ini dia potonya. Simple sih, ini sebenarnya adalah poto dari baju SMA salah seorang temen gue yang telah di Corat-Coret dengan cat semprot, bahkan di baju itu di tulis semua nama-nama dari temen. Temen yang dari SMA (kenalnya cuman selama 3 tahun di SMA aja) bahkan temen yang selama 12 tahun SD, SMP, SMA masih satu sekolahan dengan gue. Oke di baca aja. Nama gue ada di bagian My Best Friend Boy nomor 9“febryan muttaqien.

Oke, mungkin segitu dulu yang bisa gue ceritain, inget ini adalah cerita kelulusan gue. Semoga bisa bermanfaat sebagai renungan kalian untuk melangkah ke masa depan..

#nowplaying Sheila On 7 – Kisah klasik untuk masa depan

42 komentar:

  1. duhh.. photonya happy bingit bang :D

    BalasHapus
  2. Massa-massa kelulusan itu memang indah ya febb B-)

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Iya olive.. rajin banget lu mampir :D

      Hapus
  4. Nak sempe nda boleh coret2 ih :( nda enak lah jadi anak sempe haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak smp gaboleh coret2 kek anak sma, gaenak jadi anak smp.

      Hapus
    2. Kka aja dulu waktu SMP corat-coret.. Itu sih tergantung kamu dengan temen-temen kamu doang. Makanya "KOMPAK" dong ~

      Hapus
  5. meskipun gue masih kelas 2 smk tapi gue langsung bingung mau kemana pas lulus gegara postingan lo bang-_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh.. mumpung lu baru kelas 2 makanya mikir dulu dari sekarang.. Jadi, kalo udah lulus nanti lu enggak bingung mau kemananya \m/

      Hapus
  6. gua dulu juga bingung, siap SMA kemana? karena ngerasa gua belum bisa kerja, gua kuliah dulu. Selamat udah lulus bro :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo bakat skil untuk kerja ada yodah kerja aja. Kan jelas, makasi makasi bro :-bd

      Hapus
  7. pengennya kerja tapi Tuhan maunya aku kuliah, yaudah jalanin aja :D
    semoga lulus di PTN yg diinginkan ya feb. semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe :D Sukses ya tia, tinggalin sifat malas selama SMA.
      Iya.. aamin :D

      Hapus
  8. Selagi gue SMA, gue pengin nikmatin dulu seru2annya. Karena katanya, ini adalah masa-masa paling indah. Hohoho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya vin.. Masa-masa indah. Berarti lo baru naik kelas 3 dong sekarang ya? Ingat lho, nakal di masa Sma di bolehin karna itu yg bakal kita ingat kelar udah tamat nanti dengn teman-teman. Makasi udah follow blog aku vin, blognya segera di follback kok. :D

      Hapus
    2. Cie~ blognya di follow sama sikevin :)) seneng lu bang

      Hapus
    3. Seneng iya, bangga juga iya! Bisa akrab dengan penulis blog dan buku "Student Guidebook for Dummies" *Seneng*

      Hapus
    4. Iyaa kak bii, aku juga udah pernah baca kok buku itu & udah mengenal penulisnya juga. :)

      Hapus
    5. Nah bagus dong kalo begitu. Makasi ya olive udah mampir~ ;;-)

      Hapus
  9. hemm kalo gue lulus gue mau nyoret-nyoret baju ngga ya u.u

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah bimbang dan labil. Itu adalah momment yang paling indah di hidup, rugi kalo kamu tinggalin. CORET-CORET aja! :7

      Hapus
  10. Semangattttt feb! Semoga kali ini lolos! Aamiin. Kalo aku... masa yg paling indah justru kuliah... kerasaaaa banget kekeluargaannya :3 udah gitu ketemu cowok baik hati lagi #eaaaaaa hahaha

    Oh, btw... AKU SUKA LAGU SHEILA ON7 YG ITU! ♡

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie curhat ~~~ :))
      Iya, aku salah satu fansnya SO7 :-B

      Hapus
  11. Selamat yang sudah lulus...
    masuk ke habitat yang sesungguhnya nih sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha :D Iya bang juju.. Habitas yang level nya lebih tinggi :)

      Hapus
  12. cie yang udah lulus cie.. gak dikelonin emak lagi deh hahaha :D

    BalasHapus
  13. Selamat ya buat yang sudah lulus, moga makin dewas, wyatb...
    lah?

    BalasHapus
  14. Selamat feb udah lulus. Welcome to the jungle :D

    BalasHapus
  15. Oke, yang paling penting keknya waktunya mandiri. Atau dalam artian gantian kita yang gantiin orang tua :D

    BalasHapus
  16. Bedanya, gue tahun ini baru mau masuk ke SMA bang :p. Perlu 3 tahun lagi buat gue buat tuntasin semuanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah semoga aja 3 tahun itu dilewati dengan kenakalan yang mengasyikan, karena cuman itulah kenangan dari masa-masa SMA

      Hapus